Megawati, Kingmaker Pilkada DKI Jakarta 2017
Politik

Megawati, Kingmaker Pilkada DKI Jakarta 2017

Mungkin ada pihak menilai Megawati, Kingmaker Pilkada DKI 2017 melebihi dosis. Wajar, Lagipula narasi ini dibangun bukan untuk puja-puji Ketua Umum PDIP, tapi mengurai fakta peran sentral Megawati dalam pilkada DKI 2017.

Walau sempat mendapat perlawanan struktural dan potensi pengembosan kader, penetapan langsung Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat sebagai Calon Gubernur/Wakil Gubernur DKI, yang didukung Nasdem, Hanura, PKPI dan Golkar, sekali lagi membuktikan ketajaman visi dan kekuatan instiusi politik Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.

Apa yang akan terjadi seandainya Megawati mendengar bisik-bisik tetangga untuk membelah pasangan Ahok-Djarot, atau bahkan membuang Ahok?

Megawati memilih calon Gubernur/Wakil Gubernur DKI tidak untuk masuk kotak, atau menjadi penggembira dan penari latar pesta demokrasi rakyat Jakarta. Tanpa Ahok, pilkada DKI Jakarta terasa hambar, seperti sayur asam tanpa garam. Tanpa dukungan politik Megawati, Ahok pun bisa menjadi catatan sejarah.

Bahasa kerja Ahok-Djarot yang lugas (“beda dengan bahasa dewa”) terlihat nyata, dan enak dinikmati. Karya nyata Ahok-Djarot membongkar dan menata Ibukota Republik Indonesia ini memang meninggalkan duka bagi rakyat korban relokasi, tapi tetap membiarkan wajah kusam Jakarta seperti kisah puluhan truk mengangkut kabel bekas yang tertanam lama di kedalaman saluran air di ring 1, siklus banjir besar, bancakan anggaran atau transportasi koboy dll jelas bukan pilihan kebijakan kepemimpinan Ahok-Djarot. Singkatnya, melihat komitmen dan karakter bekerja, berkarya dan mengabdi pada kepentingan sebesar-besarnya sosial ekonomi rakyat Jakarta mungkin menjadi penuntun keputusan Ketua Umum PDIP diatas.

Kita saksikan berbagai upaya sistemik pembunuhan karakter Ahok, mulai mulut toilet, tidak santun, sumber waras termasuk dugaan penistaan agama dan ulama yang saat narasi ini dibuat sudah memasuki masa sidang ke 10. Rakyat Jakart cerdas dan tidak terpengaruh oleh permainan simbol. Hingga akhirnya muncul dugaan bahwa musuh Ahok-Djarot sebenarnya adalah kelompok intoleran dan koruptor/pemain anggaran.

Sekali lagi, ketajaman visi Megawati yang dikawal dengan bahasa kerja dan kinerja Ahok-Djarot terbukti dengan pilihan cerdas rakyat Jakarta (15/2). Ahok-Djarot adalah pemenang putaran pertama pilkada DKI.

Bagaimana peta pertarungan di putaran kedua nanti? Kami percaya, Megawati akan kembali memainkan orkestra politik bersatu bersama Sang Orator, Surya Paloh (Nasdem), Guru Besar Intelijen, Hendropriyono (PKPI), Sang Flamboyan, Oesman Sapta (Hanura) dan Setya Novanto (Golkar).

Kami juga berkeyakinan akhirnya PAN, PKB dan PPP (kubu Romi) akan balik kandang mendukung Ahok-Djarot.

Penulis : Made Bawayasa

Komentar Anda
Advertisement
Scroll Up